Pendapatan Medco Energi naik 9%

Oleh Muhammad Yazid – Kamis, 21 Maret 2013 | 07:55 WIB

JAKARTA. PT MedcoEnergi Internasional Tbk mencatatkan pendapatan sebesar US$ 909,05 juta di tahun 2012. Angka itu meningkat 11,2% dibandingkan dengan realisasi pendapatan tahun 2011 sebesar US$ 817,72 juta. Tapi, laba bersih perusahaan itu merosot hingga 79,9%.

Imron Gazali, Corporate Secretary MedcoEnergi mengatakan, kontribusi terbesar pendapatan tersebut berasal dari penjualan minyak dan gas bumi (migas), yaitu sebesar US$ 873,03 juta atau naik tipis dari tahun sebelumnya sebesar US$ 800,5 juta. “Produksi maupun penjualan migas kami tahun lalu relatif stabil,” kata dia, Rabu (20/3).

Tahun lalu, total produksi migas MedcoEnergi bertahan di kisaran 68.000 barel equivalen oil per day (boepd). Adapun jumlah penjualan minyak bumi mencapai 14.700 barel per hari (bph) dan produksi gas bumi 56,3 triliun british thermal units (tbtu) atau turun dari tahun sebelumnya sebesar 59,6 tbtu.
Imron menjelaskan, produksi alami migas umumnya turun antara 10% hingga 25% per tahun. “Namun, di tahun 2012 lalu, kami berhasil menahan laju penurunan menjadi sekitar 5% hingga 10%. Caranya, menggenjot pengeboran sumur produksi,” ujar dia.

Imron menambahkan, peningkatan pendapatan MedcoEnergi juga didorong oleh peningkatan harga minyak mentah dunia serta keberhasilan renegosiasi harga jual beli gas. Harga rata-rata minyak mentah tahun lalu sebesar US$ 115,6 per barel atau naik 1,7% dibandingkan harga rata-rata tahun sebelumnya sebesar US$ 113,7 per barel.

Sedangkan harga rata-rata gas di tahun 2012 sebesar US$ 4,03 per mmbtu, melonjak 6% dibandingkan harga rata-rata di tahun 2011 sebesar US$ 3,8 per mmbtu. “Salah satu renegosiasi harga gas yang berhasil kami lakukan adalah dengan PLTG Borang di Sumatra Selatan,” tutur Imron. Selain dari migas, pendapatan MedcoEnergi juga diperoleh dari hasil penjualan batubara (US$ 9,09 juta), unit usaha jasa pengeboran (US$ 17,8 juta).
Meskipun pendapatan MedcoEnergi naik tahun lalu, laba bersih perusahaan tersebut merosot hingga 79,9% menjadi US$ 17,9 juta. Alasannya, MedcoEnergi tidak lagi mengonsolidasikan penjualan dan pendapatan dari Medco Power Indonesia (MPI) dan Medco Sarana Kalibaru (MSK). Tahun ini, MedcoEnergi menargetkan produksi migas bertahan 68.000 boepd. “Donggi Senoro mulai berproduksi,” kata Imron.

http://industri.kontan.co.id/news/pendapatan-medco-energi-naik-9

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s