Investasi US$1 Miliar di Hulu, PGN Siap Jadi Wakil Pemerintah di Sektor Hulu Gas

Lili Sunardi   –   Senin, 25 Maret 2013, 17:12 WIB

BISNIS.COM, JAKARTA — PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk menganggarkan dana hingga US$1 miliar untuk melakukan akuisisi Blok Ketapang, Madura dan dan Blok Bengkanai  di Kalimantan Tengah.

Hendi Prio Santoso, Direktur Utama PGN mengatakan dana investasi sebanyak US$1 miliar itu digunakan sebagai dana investasi untuk mengakuisisi dua blok minyak dan gas bumi (migas). Dana tersebut belum termasuk dengan belanja modal (capital expenditure/capex) sebesar US$250 juta untuk membangun infrastruktur di kedua blok tersebut.

“Sejak 2009 kami telah melakukan reposisi pengembangan usaha jangka panjang perusahaan. Melalui PT Saka Energi Indonesia, kami melakukan investasi di Blok Ketapang yang memproduksi minyak sebanyak 25.000 barel per hari dan gas sebanyak 50 MMscfd,” katanya di Jakarta, Senin (25/3/2013).

PT Saka Energi Indonesia saat ini juga telah melakukan investasi di Blok Bengkanai yang memiliki cadangan gas sebanyak 250 Bcf. Selain itu, perseroan juga saat ini telah menjajaki kemungkinan untuk melakukan investasi di lima blok migas lain yang ada di dalam negeri.

Hendi mengungkapkan dengan investasi tersebut pihaknya siap menjadi wakil pemerintah sebagai perusahaan pengelola gas yang terintegrasi dari hulu ke hilir. “Kami siap mewakili kepentingan nasional di sektor gas dan agar kami tidak terus meminta alokasi gas tambahan untuk memenuhi kebutuhan domestik,” jelasnya.

Meski telah melakukan investasi di sektor hulu migas, Hendi menjelaskan PGN belum pasti mendapatkan alokasi gas dari Blok yang dimilikinya. Akan tetapi Hendi tetap yakin perseroan akan mendapatkan prioritas alokasi gas, karena telah memiliki jaringan dan infrastruktur gas yang dibutuhkan.

Menurutnya, PGN akan membiarkan PT Saka Energi Indonesia berkembang sebagai perusahaan hulu migas nasional dengan sendirinya. “Kami realistis karena baru mulai investasi. Kami akan menyesuaikan kemampuan kami dan tidak mau terlalu ambisius melakukan investasi,” tuturnya.

Sementara itu Direktur PGN Wahid Sutopo mengatakan Direktorat Jenderal Migas Kementerian ESDM baru menyetujui kepemilikan di Blok Ketapang. Sementara Blok Bengkanai masih dalam proses untuk mendapatkan persetujuan.

“Untuk Blok Bengkanai kami memang selalu melakukan negosiasi. Tetapi memang tahapannya ada yang beberapa membutuhkan persetujuan dari Dirjen Migas,” jelasnya.

Perseroan, lanjut Wahid, hanya mengganti dana yang telah dikeluarkan pengelola blok tersebut dan melanjutkan pendanaan sebelum dikeluarkannya cost recovery. PT Saka Energi Indonesia nantinya akan memperoleh keuntungan dari cost recovery di blok yang telah memiliki perjanjian jual beli gas dengan PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) sejak 2011 lalu itu.

Wahid menegaskan perseroan akan menjadi mayoritas dalam pengelolaan blok migas jika nantinya PT Saka Energi Indonesia dirasa telah cukup memiliki pengalaman untuk mengelola blok migas.

PT Saka Energi Indonesia sendiri adalah anak usaha PGN yang bergerak di bidang eksplorasi migas yang dibentuk pada Juni 2011. Saka Energi dibentuk untuk mengamankan pasokan gas PGN baik dari blok migas konvensional maupun non-konvensional seperti CBM dan shale gas.

Editor : Endot Brilliantono

http://web.bisnis.com/investasi-us1-miliar-di-hulu-pgn-siap-jadi-wakil-pemerintah-di-sektor-hulu-gas

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s