ROYALTI BATUBARA: Royalti batubara akan dinaikkan

Oleh Herlina KD, Muhammad Yazid, Asep Munazat Zatnika – Kamis, 30 Mei 2013 | 07:24 WIB

JAKARTA. Beban pengusaha batubara bakal bertambah. Pemerintah berencana menaikkan royalti bagi para pemegang izin usaha penambangan (IUP) batubara sebesar 10% dari harga jual batubara. Pengecualian diberikan ke pengusaha pemegang Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B).
Kenaikan royalti ini lebih tinggi dari yang saat ini berlaku. Sesuai lampiran Peraturan Pemerintah No 9/ 2012 tentang Jenis dan Tarif atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang berlaku pada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), royalti batubara bagi pengusaha batubara pemegang IUP mulai 3% sampai 7%, tergantung kalorinya.

Royalti sebesar 3% untuk batubara dengan kalori kurang dari 5.100 kalori/kg (kkal/kg), sebesar 5%  untuk batubara dengan kalori antara 5.100 kkal/kg – 6.100 kkal/kg, dan 7%  dengan tingkat kalori lebih dari 6.100 Kkal/kg.

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Bambang Brodjonegoro menjelaskan, selama ini, kontribusi royalti batubara terhadap penerimaan negara bukan pajak (PNBP) sangat rendah. “Usulan kami royalti naik menjadi 10%,” ujar dia saat rapat kerja dengan DPR, Selasa malam. (28/5)

Usulan ini harus dikoordinasikan lebih dulu dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Jika mulus, pemerintah akan segera membuat peraturan pemerintah (PP) yang mengatur royalti batubara IUP.

Menurut Bambang,  selama ini, penerimaan negara dari royalti sumber daya alam mineral dan batubara sekitar Rp 20 triliun. Jika royalti dari IUP naik, pemerintah yakin penerimaan negara juga akan naik. Sayang, Bambang enggan menjelaskan potensi penerimaan negara dari  kenaikan royalti batubara ini.

Namun, dengan produksi batubara 2012 yang mencapai 230,92 juta ton serta  asumsi harga di US$ 70/ ton, nilai produksi batubara kita mencapai  US$ 16 miliar. Tanpa membedakan besaran kalori, kenaikan tarif royalti 10% akan menambah penerimaan negara US$ 1,6 miliar dalam setahun.

Ketua Asosiasi Pengusaha Batubara Indonesia (APBI) Bob Kamandanu bilang, kenaikan royalti batubara sebaiknya hanya berlaku untuk batubara berkalori lebih dari 6.100 kkal/kg. “Jika batubara berkalori menengah ke bawah, margin pengusaha sudah pas-pasan,” ujar dia.

Namun, ia berharap kenaikan royalti tak terlalu tinggi lantaran saat ini harga jual batubara sedang  turun. Krisis membuat permintaan batubara susut.   Berdasarkan harga acuan ESDM, per Mei 2013, harga batubara US$ 85,3 per ton. Angka ini lebih rendah ketimbang April US$ 88,56 per ton atau Maret 2013 masih US$ 90,1 per ton. Oleh karena itu, dia berharap, kenaikan royalti sebaiknya dilakukan pada saat yang tepat.

http://nasional.kontan.co.id/news/royalti-batubara-akan-dinaikkan

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s