PROYEK EOR JANGGAL: Pertamina tunjuk langsung proyek EOR ke Daqing?

Oleh Azis Husaini, Diemas Kresna Duta – Jumat, 31 Mei 2013 | 10:39 WIB

JAKARTA. Produksi minyak nasional yang saat ini terus turun memaksa beberapa kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) menggunakan teknologi pengurasan minyak tahap lanjut alias Enhanced Oil Recovery (EOR) untuk mendongkrak produksi.

Salah satu kontraktor yang memakai strategi ini adalah PT Pertamina EP (PEP). PEP akan menggunakan teknologi EOR di 43 wilayah kerja (WK) dengan menggandeng kontraktor. Maklum, Indonesia belum memiliki perusahaan spesialis jasa EOR.

Hanya saja, penentuan pihak ketiga ini oleh PEP ternyata berbuntut panjang. Menurut informasi yang  berhasil  dihimpun KONTAN, PT Pertamina telah menunjuk Daqing Enterprises International (DQE), anak usaha Petrochina Daqing Oilfield Company Limited, sebagai kontraktor EOR PEP.

Repotnya, penunjukan ini tanpa sepengetahuan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas). Sebab, menurut ketentuan, penentuan pihak ketiga dalam mengerjakan proyek EOR harus melalui beauty contest. Alasannya, biaya yang dikeluarkan kontraktor itu bakal diganti oleh negara lewat mekanisme cost recovery.

Kabarnya, langkah penunjukan ini tak lepas dari intervensi Kantor Kementerian Negara Badan Usaha Milik Negara yang mengarahkan Pertamina menggandeng Daqing.

Sayangnya, KONTAN belum berhasil menghubungi pejabat BUMN. Yang  aneh, Direktur Utama Pertamina EP, Syamsu Alam mengaku belum tahu penunjukan itu. “Mekanisme pemilihan mitra wewenang dan prosesnya bukan di Pertamina EP, tetapi di Direktorat Hulu Pertamina,” ungkapnya ke KONTAN, Kamis (30/5).

Syamsu meyakinkan, karyawan PEP di seluruh WK tidak perlu resah jika ada kontraktor masuk. Sebab, tidak ada istilah mensubkontrakkan seluruh lapangan migas PEP. “Tidak akan ada pergantian oleh siapa pun jika memang terjadi kerjasama,” kata dia.

Direktur Hulu PT Pertamina Muhammad Husein juga membantah kabar penunjukan Daqing sebagai kontraktor proyek EOR PEP. “Masih proses penjajakan,” ujar dia. Meski begitu, ia menyatakan mekanisme penunjukan langsung dan beauty contest sama-sama mungkin dilakukan.

Sekretaris SKK Migas, Gde Pradnyana mengatakan, aneh jika Pertamina EP telah menunjuk Daqing sebagai kontraktor EOR. “Terlalu cepat, sebab kami baru kirim mekanisme EOR pekan (16/5) lalu,” katanya. Intinya, mekanisme EOR harus melewati proses beauty contest, bukan penunjukan langsung.

http://industri.kontan.co.id/news/pertamina-tunjuk-langsung-proyek-eor-ke-daqing

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s